GAMBAR LUAR-Tidak pernah terlambat untuk belajar, kata murid sekolah Nigeria berusia 50 tahun

GAMBAR LUAR-Ia

Gambar perwakilan. Kredit Imej: Meja Berita Everysecondcounts-themovie


Shade Ajayi tidak pernah menjejakkan kaki di kelas sehingga usia pertengahan. Kini berusia 50 tahun, ahli perniagaan itu dengan senang hati belajar membaca dan menulis bersama pelajar yang hampir empat dekad lebih muda darinya. Dengan mengenakan gaun merah jambu dan bonet yang membentuk seragamnya, dia bergabung dengan ratusan murid yang berpakaian serupa di sebuah sekolah di Ilorin, di negara Kwara barat Nigeria.

'Saya tidak malu saya memakai pakaian seragam,' katanya. Semasa kecil, dia bekerja di kedai ibu saudaranya dan bukannya bersekolah. Dia kini menjalankan perniagaannya sendiri membuat dan menjual dompet dan beg, tetapi percaya ketidakupayaannya untuk membaca atau menulis menahannya.



Ajayi mendaftar untuk bersekolah pada tahun akademik yang lalu, hanya untuk ditutup kerana wabak koronavirus. Tetapi sekolah dibuka semula pada bulan Januari dan Ajayi akhirnya mendapat kesempatan. Duduk di meja kayu, dikelilingi oleh murid berusia 11 hingga 13 tahun, dia dengan sopan mengangkat tangannya untuk menjawab soalan.

Guru Ajayi, Nasrat Busari, mengatakan bahawa pelajar yang matang itu kelihatan tidak terganggu oleh jurang usia. 'Dia telah mengatasi mereka dengan baik: bermain bersama, bercakap bersama dan membincangkan perkara bersama,' katanya.


Sukar untuk menyekolahkan sekolah dan bekerja, dan menangani stigma. Anak perempuannya, Shola Adeboye, mengatakan pada mulanya dia malu kerana ibunya bersekolah di samping anak-anak, tetapi kemudian datang. 'Dia selalu ingin dididik tetapi dia tidak dapat (hingga sekarang),' kata Adeboye dengan simpati.

Ajayi masih membuat beg dan dompet setelah tamat kelas pada pukul 4 petang, dan seorang perantis melayani pelanggannya pada waktu sekolah. Dia berhasrat untuk melanjutkan pendidikannya selama empat tahun lagi, dengan mengatakan ia akan membantu perniagaannya.


'Orang di sekeliling saya boleh membaca dan menulis dan mereka berjaya dalam perniagaan mereka,' kata Ajayi. Dan bagi mereka yang mungkin memperolok-olokkan usahanya, dia berkata: 'Tugas saya untuk tidak memperhatikan apa yang mereka katakan.'

(Kisah ini belum diedit oleh kakitangan Everysecondcounts-themovie dan dihasilkan secara automatik dari umpan sindiket.)