Rapper AS ASAP Rocky didapati bersalah kerana melakukan serangan tetapi tidak akan menjalani hukuman penjara

Rapper AS ASAP Rocky didapati bersalah kerana melakukan serangan tetapi tidak akan menjalani hukuman penjara

Kredit Gambar: Flickr


Sebuah mahkamah Sweden telah mendapati rapper AS ASAP Rocky bersalah melakukan serangan dalam pertarungan Stockholm, menurut laporan media. Mahkamah memutuskan tindakannya tidak membela diri dan rapper telah dijatuhkan hukuman gantung. Menurut laporan media, Rocky tidak akan menjalani hukuman penjara tetapi telah diperintahkan untuk membayar denda kepada mangsa.

ASAP Rocky (nama sebenarnya Rakim Mayers) berada di Sweden untuk membuat persembahan di festival Smash tetapi ditangkap pada 3 Julai bersama dua anggota pasukannya yang lain. Mereka dituduh melakukan serangan setelah berlaku pergaduhan di jalan antara mereka dan dua lelaki lain mengikuti Rocky. Kedua-dua lelaki itu enggan berhenti mengikutinya dan anak buahnya, mendakwa pengawal rapper itu telah memecahkan sepasang fon kepala mereka.



Penangkapan itu menjadikan rancangan lawatannya menjadi huru-hara. ASAP akan membuat persembahan di Longitude Festival di Dublin dan Wireless Festival di London beberapa hari selepas penangkapannya.

Donald Trump tweet mengenai penangkapannya dengan mengatakan bahawa dia berusaha untuk mendapatkan pembebasan rapper. Tweet itu mengatakan, 'Baru sahaja bercakap dengan Kanye West mengenai penahanannya oleh rakannya A $ AP Rocky. Saya akan memanggil Perdana Menteri Sweden yang sangat berbakat untuk melihat apa yang boleh kita lakukan untuk membantu A $ AP Rocky. Begitu banyak orang ingin melihat perkara ini dapat diselesaikan dengan cepat! '


Beberapa hari kemudian Trump bertindak balas dengan marah dengan mengatakan dalam Tweet, 'Beri A $ AP Rocky KEBEBASANNYA. Kami berbuat banyak untuk Sweden tetapi nampaknya tidak berlaku sebaliknya. Sweden harus fokus pada masalah jenayahnya yang sebenarnya! '

Bekas Perdana Menteri Sweden Carl Bildt membalas tweet Trump dengan mengatakan bahawa undang-undang memperlakukan semua orang sama. Tweetnya berbunyi, 'Peraturan undang-undang berlaku untuk semua orang secara sama dan dilaksanakan oleh badan kehakiman yang bebas. Begitulah keadaannya di AS, dan begitulah keadaannya di Sweden. Campur tangan politik dalam proses ini jelas tidak terhad! Jelas? '