Tsuda Umeko: Penghargaan Google kepada pendidik Jepun yang mempelopori pendidikan wanita

Tsuda Umeko: Penghargaan Google kepada pendidik Jepun yang mempelopori pendidikan wanita

Umeko Tsuda dihantar hanya pada tujuh tahun ke Amerika Syarikat untuk mempelajari budaya Amerika. Kredit Gambar: Coretan Google


Google hari ini mendedikasikan coretan yang indah untuk Umeko Tsuda, seorang pendidik Jepun yang terkenal, Kristian, dan perintis dalam pendidikan untuk wanita di zaman Meiji Jepun.

Tsuda Umeko dilahirkan pada 31 Disember 1864 di kejiranan Ushigome di Edo. Dia adalah anak perempuan Tsuda Sen dan isterinya Hatsuko. Ayahnya Tsuda Sen adalah seorang ahli politik, pendidik dan penulis di zaman Meiji Jepun. Dia adalah salah seorang pengasas Universiti Aoyama Gakuin.




Umeko Tsuda dihantar hanya pada tujuh tahun ke Amerika Syarikat untuk mempelajari budaya Amerika. Dia tinggal di Washington DC bersama Charles Lanman (setiausaha legasi Jepun), dan isterinya Adeline. Oleh kerana mereka tidak mempunyai anak, mereka menyambutnya seperti anak mereka sendiri. Dia bersekolah di Georgetown Collegiate School kelas menengah, di mana dia belajar bahasa Inggeris. Setelah lulus, dia memasuki Institut Pemanah, yang melayani anak perempuan ahli politik dan birokrat. Dia cemerlang dalam bahasa, matematik, sains, dan muzik, terutama piano.

Dia kembali ke Tokyo setelah 10 tahun dan menjadi guru Bahasa Inggeris, tetapi dia kecewa dengan peluang pendidikan yang terbatas yang diberikan kepada wanita negara itu pada masa itu. Dia hampir melupakan bahasa ibundanya yang menyebabkan kesulitan sementara. Perdana Menteri Jepun, Itō Hirobumi mempekerjakannya untuk menjadi pengajar bagi anak-anaknya. Dia menghabiskan selama enam tahun di Jepun sambil juga bekerja di sekolah perempuan tetapi tidak berpuas hati dengan dasar sekolah bahawa pendidikan bertujuan untuk menggilap gadis sebagai wanita dan melatih mereka menjadi isteri yang taat dan ibu yang baik.

Tsuda Umeko kembali ke AS untuk menghadiri Bryn Mawr College di Philadelphia, di mana dia menjadi inspirasi untuk mengabdikan hidupnya untuk peningkatan pendidikan tinggi wanita di negara asalnya. Di sana dia mengambil jurusan biologi dan pendidikan. Dia juga belajar di St Hilda's College, Oxford.

Semasa tinggal Tsuda Umeko kedua di AS, dia memutuskan bahawa wanita Jepun yang lain juga harus berpeluang belajar di luar negara. Dia membuat banyak pidato awam mengenai pendidikan wanita Jepun dan mengumpulkan dana $ 8,000 untuk menubuhkan biasiswa untuk wanita Jepun.


Kemudian dia kembali ke Jepun dan mengajar di Peeresses 'School, dan juga di Tokyo Women's Normal School. Dia menerbitkan beberapa disertasi dan membuat pidato mengenai peningkatan status wanita.

Pada tahun 1900, dengan bantuan rakan-rakannya Puteri Ōyama Sutematsu dan Alice Bacon, dia mendirikan Joshi Eigaku Juku (Institut Wanita untuk Pengajian Inggeris) yang terletak di Kōjimachi, Tokyo untuk memberikan peluang yang sama untuk pendidikan seni liberal untuk semua wanita tanpa mengira keturunan. Dia kemudian menukar namanya menjadi Tsuda Umeko pada tahun 1902. Dia menjadi presiden pertama cabang Jepun YWCA Tokyo pada tahun 1905.

Umeko Tsuda meninggal dunia pada 16 Ogos 1929, pada usia 64 tahun setelah mengalami strok. Kuburnya terletak di perkarangan Kolej Tsuda di Kodaira, Tokyo.

Tsuda Umeko diperjuangkan untuk reformasi sosial untuk wanita dan menentang gerakan hak pilih wanita. Kegiatannya didasarkan pada falsafahnya bahawa pendidikan harus fokus pada pengembangan kecerdasan dan keperibadian individu. Tsuda Umeko akan dipaparkan pada wang kertas Jepun baru yang akan dikeluarkan pada tahun 2024. Google memberi penghormatan kepada pelopor wanita pendidikan Jepun yang hebat dengan coretan yang memukau.


Baca juga: Emilio Aragón Bermúdez (Miliki): Coretan Google pada badut Sepanyol, akordionis, penyanyi