Ribuan orang membantah sekatan coronavirus Slovakia

Ribuan orang membantah Slovakia

Ribuan orang Slovak memprotes pemerintah dan larangan anti-koronavirusnya pada hari Selasa, berkumpul di ibu kota Bratislava dan kota-kota lain ketika negara itu berjuang melalui gelombang kedua wabah itu. Kenaikan jangkitan COVID-19 yang lebih teruk daripada gelombang pertama melanda sebahagian besar Eropah, memaksa negara kembali ke kebuntuan yang telah mengekang perniagaan dan kehidupan seharian dan membahayakan penghidupan - menyebabkan protes di beberapa negara.


Slovakia, sebuah negara dengan jumlah 5.5 juta, telah mencatatkan sejumlah 88.602 jangkitan coronavirus dan 557 kematian. Pada hari Isnin, ia mencatat 1.326 jangkitan baru, dari puncak harian melebihi 3.000 yang dilihat beberapa minggu yang lalu. Seperti yang lain di Eropah tengah, Slovakia mengalami peningkatan kes koronavirus sejak September setelah membatasi penyebaran lebih baik daripada yang lain pada wabah awal pada bulan Mac.

Tetapi lonjakan baru-baru ini tampaknya terus menurun, dan pemerintah Slovakia telah mulai membuka kembali teater, pawagam, dan pusat kecergasan dengan pembatasan kapasitas. Perhimpunan awam masih terhad, namun, kedai runcit menghadapi beberapa jalan dan restoran dan banyak sekolah tetap ditutup.



Zuzana, seorang penunjuk perasaan berusia 29 tahun yang enggan memberikan nama penuhnya, mengatakan larangan itu tidak masuk akal untuk hidupnya. 'Kami hanya duduk di rumah,' katanya kepada Reuters. Penunjuk perasaan, banyak menentang peraturan memakai topeng dan membawa bendera Slovak, berkumpul pada hari Selasa di pelbagai kawasan di Bratislava, termasuk di luar pejabat pemerintah di mana polis telah memasang pagar keselamatan.

Perhimpunan - yang akan diadakan pada hari Slovakia menandakan ulang tahun Revolusi Velvet 1989 yang secara aman menjatuhkan rejim Komunis Czechoslovakia - bermula pada sebelah petang dan berterusan hingga ke petang. Para penunjuk perasaan membawa tanda-tanda mengkritik Perdana Menteri Igor Matovic atau mengatakan, 'Kembalikan Kebebasan Kita'.


Agensi berita TASR mengatakan kumpulan penyokong bola sepak militan yang dikenali sebagai ultras menyertai tunjuk perasaan, melemparkan objek ke kompleks pemerintah. Media tempatan mengatakan penyokong kanan juga turut serta. Polis tidak melaporkan kejadian serius.

(Kisah ini belum diedit oleh kakitangan Everysecondcounts-themovie dan dihasilkan secara automatik dari suapan sindikasi.)