Finner Tenis-remaja Miami Sinner menggabungkan ketenangan, bakat untuk terus meningkat

Finner Tenis-remaja Miami Sinner menggabungkan ketenangan, bakat untuk terus meningkat

Berusia 19 tahun, finalis tenis Miami Terbuka lelaki Jannik Sinner sudah menonjol dalam lawatan ATP kerana sikap tenang yang memperlekehkan masa mudanya - sesuatu yang diturunkan oleh pelatihnya Riccardo Piatti ke latar belakang pemain Itali sebagai juara ski junior. Pada bulan Februari, Sinner menjadi lelaki termuda sejak Novak Djokovic pada tahun 2006 untuk memenangi dua gelaran ATP, dan kemenangan dalam final ATP Masters 1000 pertamanya pada hari Ahad menentang rakan dan rakan beregu sesekali Hubert Hurkacz akan menjadikannya pemenang termuda Miami.


Selepas kekalahan suku akhir Miami kepada Sinner, Alexander Bublik bertanya kepada pemain Itali di jaring itu apakah dia manusia, sementara bekas pemain No. 9 dunia, Roberto Bautista Agut juga memuji Sinner kerana kekuatan mentalnya setelah tewas kepadanya di separuh akhir. Bekas juara junior di slalom raksasa, Sinner mengalihkan seluruh tumpuannya ke tenis ketika dia berpindah ke akademi pelatih Piatti di Bordighera dari San Candido ketika berusia 14 tahun. Sinner mengatakan minggu ini dia hanya bermain tenis dua kali seminggu sebelum pindah ke Bordighera.

'Sekiranya anda bermain ski atau berlumba, anda akan segera memahami bahawa anda perlu berkonsentrasi dan jika anda melakukan kesalahan, anda akan keluar,' kata Piatti kepada laman web Jelajah ATP http://www.atptour.com. 'Dia suka tenis kerana dia boleh melakukan kesalahan dan kemudian segera kembali dan bermain lagi. Saya melihat bahawa dia bermain dengan baik, tetapi yang menarik perhatian saya adalah di luar gelanggang.



'Dia adalah kanak-kanak berusia 14 tahun, tetapi dia mengawal minda seorang pemuda berusia 17, 18, 19 ... dia cukup dewasa.' Sinner akan melonjak ke ranking terbaik karier No. 14 jika memenangi gelaran Miami, tetapi Piatti mengatakan cita-cita Sinner lebih tinggi - menuntut Grand Slams dan ranking No. 1.

'(Final adalah) momen penting, tetapi bukan saat terakhir. Ini adalah sebahagian dari apa yang perlu dia lakukan, '' kata Piatti. 'Federer ketika dia memenangi Milan pertama kali bukan Federer bermain sekarang dan sama untuk Djokovic dan Rafa (Nadal). Mereka banyak meningkat dan mereka banyak berubah. Saya fikir Jannik mempunyai potensi seperti ini. '


(Kisah ini belum diedit oleh kakitangan Everysecondcounts-themovie dan dihasilkan secara automatik dari suapan sindikasi.)