Tamil Nadu pergi ke pemilihan hari ini, untuk pertama kalinya tanpa nama 'Amma' Jayalalitha, Karunanidhi

Tamil Nadu pergi ke pengundian hari ini, untuk pertama kalinya sans

Gambar Perwakilan. Kredit Gambar: ANI


Tamil Nadu mengambil bahagian dalam pemilihan Majelis fasa tunggal pada hari Selasa dan untuk pertama kalinya dalam sejarah negeri ini akan memilih tanpa kehadiran pemimpin bintang J Jayalalitha dan M Karunanidhi. Pengundian di 234 kawasan DUN di 38 daerah di negeri ini akan bermula pada pukul 7 pagi. Sebanyak 3,998 calon bertanding dalam pemilihan. Mengingat COVID-19, jumlah tempat mengundi telah meningkat menjadi 88,937.

Menurut anggota Polis Tamil Nadu, sebanyak 74,162 anggota dari Polis Simpanan Tempatan & Bersenjata (AR) Tamil Nadu, 8,010 anggota dari Polis Khas Tamil Nadu dan 23, 200 anggota dari CAPF telah dikerahkan. 34,130 anggota bukan polis juga telah dikerahkan, termasuk Pengawal Rumah, Pengawal Hutan, Polis Bersara dan bekas CAPF bersama dengan 6,350 anggota polis dan 12,411 Pengawal Rumah dari negeri lain.



Negara itu pada masa lalu menyaksikan pertempuran sengit antara M Karunanidhi dari Dravida Munnetra Kazhagam (DMK) dan J Jayalalitha dari All India Anna Dravida Munnetra Kazhagam (AIADMK) selama lebih dari tiga dekad. Kali ini juga pertempuran head-to-head di hampir 130 konstituen adalah antara dua pesaing utama AIADMK yang berkuasa dan DMK pimpinan MK Stalin, yang tidak berkuasa sejak 2011.

AIADMK akan bertanding dalam pakatan pra-jajak pendapat dengan Parti Bharatiya Janata (BJP) dan Paattali Makkal Katchi (PMK). PMK dan BJP masing-masing bertanding di 23 dan 20 kawasan dalam perhimpunan Tamil Nadu dengan 234 anggota sementara AIADMK telah meletakkan calonnya untuk kerusi yang lain. Sementara DMK telah memberikan 25 kerusi untuk parti Kongresnya, dan masing-masing enam untuk CPI, CPI (M), Viduthalai Chiruthaigal Katchi (VCK) dan Marumalarchi Vaiko Dravida Munnetra Kazhagam (MDMK).


Pada pilihan raya DUN 2016, AIADMK memenangi 134 kerusi, DMK memperoleh 80 kerusi dan Kongres hanya dapat memperoleh 8 kerusi. BJP mendapat tempat kosong. Pada tahun 2019, barisan pimpinan DMK telah memenangi 37 dari 39 kerusi Lok Sabha di Tamil Nadu pada pilihan raya. Jayalalitha meninggal dunia berikutan serangan jantung pada 2016 dan saingan politiknya Karunanidhi meninggal dunia pada 2018 setelah berpanjangan dengan penyakit yang berkaitan dengan usia. Pada tahun 2019, Tamil Nadu menyaksikan pemilihan Lok Sabha di mana barisan pimpinan DMK telah memenangi 37 dari 39 kerusi parlimen.

Jayalalitha menjadi ketua menteri enam kali antara tahun 1991 dan 2016 walaupun dengan gangguan kerana kes aset yang tidak seimbang. Manakala, Karunanidhi memegang jawatan yang diingini empat kali hingga 2011. Setelah 'Amma', AIADMK kini dipimpin oleh EPS dan OPS sementara Stalin telah mengambil alih kendali parti itu berikutan Karunanidhi meninggal dunia.


Walaupun tidak ada dua orang yang kuat, foto-foto mereka dilihat di poster dan roadshow AIADMK dan DMK semasa kempen. Setelah kempen pengundian yang sengit di Perhimpunan Tamil Nadu, bola akan segera berada di gelanggang pengundi untuk memutuskan apakah Edappadi K Palaniswami akan berlanjutan sebagai Ketua Menteri atau MK Stalin akan muncul sebagai pemenang dalam pertandingan untuk jawatan yang diinginkan.

AIADMK melancarkan serangan pedas terhadap DMK kerana mengamalkan politik dinasti dan pembangunan yang dijanjikan. Di sisi lain, Stalin telah memanggil pemerintah AIADMK sebagai hamba kepada BJP dan didakwa melakukan rasuah selama pemerintahannya. Stalin telah mendakwa bahawa kerajaan AIADMK telah mengambil Tamil Nadu kembali 50 tahun. Di Tamil Nadu, orang-orang secara tradisional melihat DMK dan AIADMK bergantian sejak 1967. Walau bagaimanapun, AIADMK muncul sebagai pemenang dalam dua pilihan raya Dewan Undangan yang lalu.


Menurut Suruhanjaya Pilihan Raya, seperti dalam daftar pemilih akhir dari Ringkasan Khas, 2021, jumlah pemilih di Tamil Nadu adalah 6,26,74,446 termasuk 3,08,38,473 lelaki, 3,18,28,727 perempuan dan 7,246 jantina ketiga. Pengiraan undi akan dilakukan pada 2 Mei. (ANI)

(Kisah ini belum diedit oleh kakitangan Everysecondcounts-themovie dan dihasilkan secara automatik dari suapan sindikasi.)