Kajian menunjukkan tahap glukosa yang rendah dapat membantu memperbaiki otot

Kajian menunjukkan tahap glukosa yang rendah dapat membantu memperbaiki otot

Gambar perwakilan. Kredit Gambar: ANI


Kurang gula, tolong! Walaupun pengambilan gula yang tinggi dapat meningkatkan risiko kegemukan, diabetes dan penyakit jantung, satu kajian baru-baru ini telah menunjukkan manfaat lain untuk menjaga gula. Penyelidik dari Universiti Metropolitan Tokyo telah menunjukkan bahawa sel satelit otot rangka, pemain utama dalam pembaikan otot, berkembang biak dengan lebih baik di persekitaran glukosa rendah.

Ini bertentangan dengan kebijaksanaan konvensional yang mengatakan sel mamalia lebih baik apabila terdapat lebih banyak gula untuk mendorong aktiviti mereka. Kerana persekitaran glukosa ultra rendah tidak membenarkan jenis sel lain berkembang biak, pasukan dapat menghasilkan kultur sel satelit yang murni, yang berpotensi menjadi penambahbaikan yang signifikan untuk penyelidikan bioperubatan. Otot yang sihat adalah bahagian penting dalam kehidupan yang sihat. Dengan kehausan penggunaan seharian, otot kita terus memperbaiki diri agar sentiasa dalam keadaan teratur. Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, para saintis mula memahami bagaimana pembaikan otot berfungsi di peringkat sel.



Sel satelit otot rangka didapati sangat penting, sejenis sel induk khas yang berada di antara dua lapisan selubung, sarcolemma dan lamina basal, yang menyelubungi sel-sel myofiber pada serat otot individu. Apabila sel myofiber menjadi rosak, sel satelit menjadi overdrive, membiak dan akhirnya menyatu dengan sel myofiber. Ini bukan sahaja membantu memperbaiki kerosakan tetapi juga menjaga jisim otot. Untuk memahami bagaimana kita kehilangan otot kerana sakit, tidak aktif, atau usia, memahami mekanisme khusus yang terlibat adalah cabaran utama bagi sains perubatan.

Sepasukan saintis dari Universiti Metropolitan Tokyo yang diketuai oleh Penolong Profesor Yasuro Furuichi, Profesor Madya Yasuko Manabe dan Profesor Nobuharu L Fujii telah mengkaji bagaimana sel satelit otot rangka membiak di luar badan. Melihat sel yang berkembang biak dalam piring petri dalam medium pertumbuhan, mereka melihat bahawa tahap glukosa yang lebih tinggi memberi kesan buruk terhadap kadar pertumbuhannya. Ini bertentangan; glukosa dianggap penting untuk pertumbuhan sel. Ia diubah menjadi ATP, bahan bakar yang mendorong banyak aktiviti sel. Namun, pasukan mengesahkan bahawa media glukosa yang lebih rendah menyebabkan jumlah sel yang lebih besar, dengan semua penanda biokimia diharapkan untuk tahap percambahan sel yang lebih besar.


Mereka juga mengesahkan bahawa ini tidak berlaku untuk semua sel, sesuatu yang berjaya mereka gunakan untuk keuntungan mereka. Dalam eksperimen di media glukosa tinggi, kultur sel satelit selalu berakhir sebagai campuran, kerana jenis sel lain dalam sampel asal juga berlipat ganda. Dengan menjaga kadar glukosa rendah, mereka dapat menciptakan situasi di mana sel satelit dapat berkembang biak, tetapi jenis sel lain tidak dapat, memberikan kultur sel satelit otot rangka yang sangat murni. Ini adalah prasyarat utama untuk mempelajari sel-sel ini dalam pelbagai keadaan, termasuk ubat regeneratif.

Oleh itu, adakah jumlah glukosa dalam eksperimen asalnya agak 'tepat'? Pasukan ini menambahkan glukosa oksidase, enzim pencernaan glukosa, untuk mencapai tahap glukosa yang lebih rendah, dan mengembangkan sel satelit dalam medium kekurangan glukosa ini. Mengejutkan, sel-sel itu kelihatan baik-baik saja dan berkembang biak secara normal. Kesimpulannya adalah bahawa sel induk tertentu nampaknya memperoleh tenaga mereka dari sumber yang sama sekali berbeza. Kerja sedang dijalankan untuk mencuba apakah ini.


Pasukan menyatakan bahawa tahap gula yang digunakan dalam eksperimen sebelumnya sesuai dengan tahap yang terdapat pada pesakit diabetes. Ini mungkin menjelaskan mengapa kehilangan jisim otot dilihat pada pesakit diabetes dan mungkin mempunyai implikasi yang signifikan terhadap bagaimana kita dapat menjaga otot kita lebih sihat lebih lama. (ANI)

(Kisah ini belum diedit oleh kakitangan Everysecondcounts-themovie dan dihasilkan secara automatik dari umpan sindiket.)