Rugby-Proud Argentina berkembang dalam kesukaran 'gaya pandemi'

Rugby-Proud Argentina berkembang pesat

Pasukan Argentina meninggalkan Australia pada hari Ahad yang penuh dengan kebanggaan dalam kempen Tri-Nations mereka yang luar biasa dan dengan reputasi mereka sebagai kekuatan ragbi antarabangsa dipertingkatkan.


Masa depan ragbi Argentina, dan bagi sebahagian besar pemainnya, masih belum pasti, tetapi perjalanan ke Australia mesti berada di kedudukan yang sama dengan perlumbaan yang menakjubkan ke separuh akhir Piala Dunia 2007 dalam pertandingan ragbi Amerika Selatan. Peluang untuk mencapai kejayaan cukup besar setelah berbulan-bulan berlatih di lockdown di rumah, penutupan pasukan Jaguares Super Rugby yang menggunakan banyak skuad, dua banyak karantina dan tidak ada aksi ujian dalam lebih dari satu tahun.

Pumas, bagaimanapun, mengalahkan juara dunia tiga kali New Zealand untuk pertama kalinya dalam pertandingan pembukaan mereka dan mengikutinya dengan dua seri menentang Australia. Satu-satunya kesan pada buku salinan mereka adalah kekalahan 38-0 kepada All Blacks. 'Ini adalah perjalanan yang luar biasa sepanjang tahun,' kata pelatih Mario Ledesma selepas seri 16-16 pada hari Sabtu yang menutup musim pendek mereka.



'Kesukaran hadir dari bulan Mac, dan kemudian Jaguar hilang, ada krisis ekonomi di Argentina dan dengan (kesatuan). Satu-satunya kemungkinan datang (ke Australia) adalah melalui kuarantin di Uruguay dan di sini. 'Tetapi saya tidak pernah mendengar ada yang mengeluh, saya tidak pernah mendengar siapa pun merengek, itu semua positif dan saling memberi tenaga. Saya sangat bangga dan gembira untuk kanak-kanak lelaki. '

Minggu ini, kata Ledesma, adalah yang paling sukar dalam lawatan ini setelah komen diskriminasi yang dikeluarkan oleh beberapa ahli pasukan di media sosial antara tahun 2011 dan 2013 digali. Flanker Pablo Matera, kunci Guido Petti dan pelacur Santiago Socino diturunkan pada hari Selasa, dengan Matera dilucutkan dari kapten, tetapi semua dikembalikan pada hari Khamis dalam pusingan u oleh Kesatuan Ragbi Argentina (UAR) yang disebabkan oleh pemberontakan pemain.


'Sejak awal kami mengatakan kami tidak mahu membuat alasan tetapi minggu ini sukar,' kata Ledesma. 'Semua perkara lain, persiapan, semua penambahan adalah hari bahagia, tetapi minggu ini sukar, terutama pada sebilangan budak lelaki, tetapi lelaki-lelaki ini tidak pernah berhenti mengejutkan kami.

'Gaya pandemik, saya rasa,' tambahnya, ketika ditanya bagaimana Pumas melaluinya. 'Cukup menyesuaikan diri dan mencipta semula dirimu. Tetapi mereka luar biasa, mereka tidak pernah berhenti membuat saya kagum. ' Di mana orang Argentina pernah terkenal dengan kekuatannya sendiri, Pumas telah menempa reputasi baru di Tri-Nations untuk pertahanan agresif.


Bagaimana kemajuan itu dibuat untuk maju tidak dapat dipastikan kerana Jaguar tidak mempunyai wang, tidak ada pemain dan tidak ada persaingan untuk bermain, sementara sekurang-kurangnya 10 pasukan tidak mempunyai kontrak untuk tahun depan. 'Pada ketika ini, siapa yang peduli?' kata Ledesma yang keletihan. 'Kami telah melalui banyak tahun ini dan kami berhak mendapat beberapa bir dan kemudian kembali ke keluarga kami, yang kami telah kehilangan banyak.'

(Kisah ini belum diedit oleh kakitangan Everysecondcounts-themovie dan dihasilkan secara automatik dari suapan sindikasi.)