Pemimpin agama mengadakan 'Sarva Dharma Prarthana' pada upacara peletakan batu asas bangunan Parlimen yang baru

Pemimpin agama melakukan

Pelbagai pemimpin agama pada upacara peletakan batu asas bangunan Parlimen baru mengadakan 'Sarva Dharma Prarthana'. (Foto / ANI). Kredit Gambar: ANI


Berbagai pemimpin agama melakukan 'Sarva Dharma Prarthana' (doa antara agama) pada hari Khamis di upacara peletakan batu asas bangunan Parlimen yang baru. Para pemimpin agama mengucapkan doa dalam pelbagai bahasa.

Perdana Menteri Narendra Modi meletakkan batu asas Bangunan Parlimen Baru di Kompleks Rumah Parlimen hari ini. Pengerusi Tata Trusts Ratan Tata, Menteri Kesatuan HS Puri, Wakil Pengerusi Rajya Sabha Harivansh dan pelbagai pemimpin agama juga hadir di acara yang berlangsung dengan upacara tertentu.



Tata Projects Ltd telah diberi kontrak untuk projek tersebut. Antara pemimpin lain, Menteri Dalam Negeri Amit Shah, Menteri Pertahanan Rajnath Singh, Menteri Kesatuan Ravi Shankar Prasad, Utusan asing dan Speaker Lok Sabha Om Birla turut menghadiri upacara tersebut.

PM Modi juga melancarkan plak untuk menandakan upacara peletakan batu asas bangunan Parlimen yang baru. Pada jam 2:15 petang, Perdana Menteri Narendra Modi dijadualkan untuk menghadiri pertemuan pada kesempatan ini.


Menurut siaran oleh Pejabat Perdana Menteri (PMO), bangunan baru itu adalah bahagian intrinsik dari visi 'Aatmanirbhar Bharat' dan akan menjadi peluang penting untuk membina Parlimen rakyat untuk pertama kalinya setelah merdeka, yang akan sesuai keperluan dan aspirasi 'New India' pada ulang tahun kemerdekaan ke-75 pada tahun 2022. 'Bangunan Parlimen yang baru akan moden, canggih dan cekap tenaga, dengan kemudahan keselamatan yang sangat tidak boleh dibina sebagai bangunan berbentuk segitiga, bersebelahan dengan Parlimen sekarang. Lok Sabha akan tiga kali ganda dari ukuran yang ada dan Rajya Sabha akan jauh lebih besar, '' kata siaran tersebut.

Bahagian dalam bangunan baru akan menampilkan gabungan budaya India dan kepelbagaian seni, kerajinan, tekstil dan seni bina wilayah kita, katanya. Sesuai PMO, rancangan reka bentuknya merangkumi ruang untuk Galeri Perlembagaan Pusat yang megah, yang dapat diakses oleh orang ramai.


Ia mengatakan bahawa proses pembinaan akan menggunakan teknologi hijau yang cekap sumber, mempromosikan amalan mesra alam, menjana peluang pekerjaan dan menyumbang ke arah pemulihan ekonomi. (ANI)

(Kisah ini belum diedit oleh kakitangan Everysecondcounts-themovie dan dihasilkan secara automatik dari suapan sindikasi.)