POLL-Majoriti pengundi berdaftar menentang penundaan pilihan raya A.S.-tinjauan Reuters / Ipsos

POLL-Majoriti pengundi berdaftar menentang penundaan pilihan raya A.S.-tinjauan Reuters / Ipsos

Gambar Kredit Gambar Perwakilan: Twitter (@nvdems)


Dua pertiga pengundi Amerika yang berdaftar menentang penundaan pilihan raya presiden 3 November kerana wabak koronavirus, dan lebih dari separuh berpendapat Presiden Donald Trump mengemukakan idea untuk menangguhkannya minggu lalu untuk menolong dirinya secara politik, menurut tinjauan Reuters / Ipsos yang dikeluarkan pada hari Rabu. .

Tinjauan pendapat umum nasional dilakukan dari 31 Julai hingga 4 Ogos, tidak lama setelah Trump mengatakan tanpa memberikan bukti bahawa lonjakan pengundian melalui pos akan menyebabkan penipuan pengundi yang meluas dan mencadangkan pilihan raya ditangguhkan. Idea itu segera ditolak oleh Demokrat dan Republikan di Kongres, yang memiliki wewenang tunggal untuk mengubah tarikh pilihan raya. Sebilangan besar orang Amerika juga menolak cadangan itu. Tinjauan menunjukkan 66% pengundi berdaftar menentang penundaan undi November, termasuk 8 dari 10 Demokrat dan 5 dari 10 Republikan.



23% lagi pengundi berdaftar - kebanyakannya adalah Republikan - menyokong kelewatan pilihan raya dan 11% mengatakan mereka tidak pasti. Tinjauan Reuters / Ipsos yang dilakukan pada 3-4 Ogos mendapati bahawa calon Demokrat Joe Biden memimpin Trump dengan 10 mata peratusan sokongan di kalangan pengundi berdaftar, kurang dari 100 hari sebelum pilihan raya presiden. Pluralitas, 44%, percaya Biden akan lebih baik daripada Trump ketika mengarahkan tindak balas negara terhadap wabak tersebut.

Ditanya mengapa mereka menyangka Trump mahu menangguhkan pilihan raya, 54% pengundi berdaftar mencadangkan mereka menyangka Trump berusaha untuk menolong dirinya terpilih semula. Sebanyak 42% mengatakan Trump 'berpendapat bahawa dia akan memiliki peluang yang lebih baik untuk menang jika pilihan raya ditangguhkan' dan 12% mengatakan presiden 'ingin mengalihkan perhatian negara dari wabak dan ekonomi.' Sebanyak 21% lagi mengatakan bahawa mereka menganggap Trump prihatin dengan penipuan pengundi, dan 10% mengatakan bahawa Trump 'ingin melindungi orang Amerika dari penyebaran coronavirus di lokasi pengundian.'


Orang Amerika berpecah dalam parti kerana niat Trump, dengan Parti Demokrat mencurigai presiden yang cuba menguntungkan dirinya secara politik dan Republikan bersetuju dengan alasan Trump untuk melindungi integriti pilihan raya Amerika. Beberapa pakar undang-undang memberi amaran bahawa serangan berulang Trump dapat merosakkan kepercayaan penyokongnya dalam proses pemilihan dan dapat menyukarkan mereka untuk menerima keputusan sekiranya dia kalah.

Pandemik coronavirus, yang telah menjangkiti berjuta-juta orang Amerika dan membunuh lebih daripada 155,000 orang, telah mengubah landskap politik A.S. secara dramatik. Kekhawatiran mengenai virus itu telah menggegarkan banyak pengundi yang telah berencana untuk memberikan suara secara langsung dan telah menyebabkan jumlah surat suara yang belum pernah terjadi sebelumnya semasa pertandingan mencalonkan presiden tahun ini. Kritikan terhadap tindak balas pandemiknya juga telah mengurangkan populariti Trump terhadap rakyat Amerika.


Kira-kira 57% orang Amerika mengatakan mereka tidak menyetujui cara Trump menangani pandemik COVID-19, sementara 38% menyetujui, menurut tinjauan 3-4 Ogos. Jajak pendapat Reuters / Ipsos dilakukan dalam talian, dalam bahasa Inggeris, di seluruh Amerika Syarikat. 31 Julai-Ogos. 3 pungutan suara mengumpulkan jawapan dari 882 pemilih berdaftar, sementara 964 pemilih berdaftar lain menjawab dalam jajak pendapat 3-4 Ogos yang terpisah. Tinjauan mempunyai selang kredibiliti, ukuran ketepatan, tambah atau tolak 4 mata peratusan.

(Kisah ini belum diedit oleh kakitangan Everysecondcounts-themovie dan dihasilkan secara automatik dari suapan sindikasi.)