Mirabai mencipta rekod dunia dengan kemas dan bersih, merangkul gangsa dalam Kejuaraan Asia

Mirabai mencipta rekod dunia dengan kemas dan bersih, merangkul gangsa dalam Kejuaraan Asia

Bekas juara dunia, Mirabai Chanu kembali dengan baik di arena angkat berat, mencipta rekod dunia baru dalam keadaan bersih dan tersentak sambil memperbaiki rekod kebangsaannya sendiri dalam perjalanan memenangi pingat gangsa di Kejuaraan Asia di sini, Sabtu.


Chanu juga mengesahkan tempatnya di Olimpik Tokyo kerana dia kini telah bertanding dalam enam acara kelayakan wajib.

Pemain India berusia 26 tahun itu mengangkat 86kg dalam ragut dan rekod dunia 119kg dalam keadaan bersih dan tersentak dengan jumlah keseluruhan 205kg.



Walaupun rekod dunia bersih dan tersentak sebelumnya adalah 118kg, jumlah terbaik peribadi Chanu dalam 49kg ialah 203kg (88kg + 115kg) di Kejohanan Nasional Februari tahun lalu.

Pingat emas diberikan kepada Hou Zhihui dari China yang mencipta rekod dunia baru dalam ragut dan jumlah berat dengan usaha 213kg (96g + 117kg) sementara rakan senegaranya Jiang Huihua meraih perak, mengangkat 207kg (89kg + 118kg) di peringkat emas Kelayakan Olimpik.


'' Kami gembira dengan prestasi bersih dan tersentak tetapi kami harus meningkatkan ragut. Ini adalah perkara besar apabila seorang India telah mencatat rekod dunia baru dalam angkat berat, '' kata jurulatih kebangsaan Vijay Sharma kepada PTI.

Bersaing di kejohanan antarabangsa setelah lebih dari satu tahun, mantan juara dunia itu bermula dengan gemetar kerana dia gagal mengangkat 85 kg dalam dua percubaan ragut pertamanya.


Manipuri yang kecil kemudian mengangkat berat 86kg dalam percubaan terakhirnya. Namun, dia menduduki tempat keempat terbaik, di belakang Zhihui (96kg), Huihua (89kg) dan Aisah Windy Cantika (87kg) Indonesia.

Chanu memulakannya dengan bersih dan tersentak dengan 113kg dan kemudian berjaya mengangkat 117kg untuk yang terbaik untuk peribadinya. Orang India itu kemudian meningkatkan penampilannya sendiri, mengangkat 119 kg, lebih dari dua kali berat badannya. Rekan penyelamat Jhili Dalabehera juga mendapat sekurang-kurangnya pingat perak kerana hanya ada dua penyertaan termasuk miliknya dalam kategori berat 45kg. Jhilli, yang telah memenangi pingat perak pada edisi 2019, akan melawannya dengan Mary Flor Diaz dari Filipina pada hari Ahad.


Kejuaraan Asia adalah acara kelayakan Olimpik peringkat emas, poin dari mana akan dihitung ketika peringkat akhir untuk pemotongan Sukan Tokyo dibuat.

(Kisah ini belum diedit oleh kakitangan Everysecondcounts-themovie dan dihasilkan secara automatik dari suapan sindikasi.)