Kesunyian Jawatankuasa Olimpik Antarabangsa terhadap kekejaman Uyghur menunjukkan kawalan China melalui ketakutan: Laporan

Jawatankuasa Olimpik Antarabangsa

Logo Olimpik. Kredit Gambar: ANI


China mengawal Jawatankuasa Olimpik Antarabangsa (IOC) dan penaja Olimpik dengan cara yang sama untuk mengatur warganya, yang melalui ketakutan kerana badan Olimpik antarabangsa terus berdiam diri atas kekejaman komuniti Uyghur oleh tangan Parti Komunis China, menurut seorang pengarang sukan. Sally Jenkins, seorang penulis dan kolumnis sukan, dalam artikelnya untuk The Washington Post, menyebut China sebagai 'anaconda in the chandelier' dan menyebutnya 'keterangan paling tepat yang pernah ditulis mengenai bagaimana para pemimpin Beijing menyindir kekuasaan mereka terhadap orang lain.'

'Dulu China hanya memaksa atau memaksa warganya sendiri, mendorong mereka untuk melakukan penapisan diri dan kelumpuhan dengan rasa ancaman pendam tetapi menakutkan ini. Tetapi akhir-akhir ini, ancaman yang gemuk dan kabur entah bagaimana telah membekukan seluruh dunia Barat, 'tulis penulis itu. 'Penindasan pada mulanya halus. Anda membuat perjanjian kecil tetapi kompromi atas nama perdagangan atau diplomasi atau 'pertunangan' Olimpik dengan China. Sebaik sahaja berada di dalam bilik, anda menyedari bahawa penyekat ular yang besar dan tercekik digulung di atas, bersedia untuk mencekik nyawa anda atau perniagaan anda jika anda menyinggung perasaan. Oleh itu, orang bergerak dengan sangat berhati-hati, '' tulis Jenkins.



'Semua orang yang terlibat dengan Beijing nampaknya takut untuk menggerakkan otot - tersekat, tidak bebas, bersendi dan tidak lenguh - kerana takut 'ular' itu mungkin bergerak. IOC dan rakan korporatnya diam dan tidak bergerak sehingga melakukan perbudakan, penyeksaan dan pemerkosaan di kem Uyghur di Xinjiang, Mereka memfasilitasi pencerobohan anaconda yang sangat agresif ke depan pintu kita sendiri., 'Tambahnya. Penulis selanjutnya mengatakan bahawa para pemimpin Beijing ingin 'mengawasi anda, sama ada anda mengetahuinya atau tidak.'

Dia lebih jauh menulis untuk The Washington Post bahawa Presiden China Xi Jinping sedang dalam kampanye terpadu untuk 'transnasionalisasi autokrasi, untuk merosakkan kod hak asasi manusia PBB dan menguatkuasakan perintah lelucon di seluruh dunia terhadap kelab buruh paksa pembunuhannya yang menyerang dia yang dia sangat banyak yang ingin dibawa ke Afrika, Amerika Latin dan Caribbean. ' Dia mengatakan bahawa negara dan syarikat blok Barat yang menguasai jumlah pingat Olimpik mempunyai lebih dari cukup waktu untuk memaksa IOC menarik diri dari Beijing dan meminta mereka untuk mengadakan 'permainan pengganti musim sejuk' di Kanada.


'Mereka harus mematahkan jabat tangan autokratik IOC dan mengadakan penggantian Sukan Musim Sejuk di Kanada. Tidak akan ada yang tidak peduli dengan perbuatan itu. Sebaliknya, ini akan menjadi tindakan penambakan dan penentuan nasib sendiri, '' tambahnya. Pada bulan Februari, gabungan 180 kumpulan hak asasi manusia telah mendesak pemerintah di seluruh dunia untuk memboikot Sukan Olimpik Musim Sejuk Beijing yang dijadualkan tahun depan kerana pelanggaran hak asasi manusia China terhadap minoriti.

Beijing dengan tegas membantah bahawa ia melakukan pelanggaran hak asasi manusia terhadap Uighur di Xinjiang sementara laporan dari wartawan, NGO dan bekas tahanan telah muncul, yang menyoroti tindakan keras Parti Komunis China terhadap etnik tersebut. (ANI)


(Kisah ini belum diedit oleh kakitangan Everysecondcounts-themovie dan dihasilkan secara automatik dari suapan sindikasi.)