Inilah pendapat Smriti Mandhana untuk dibandingkan dengan Virat Kohli

Di sini

Smriti Mandhana sedih kerana bermain untuk India adalah impian keluarganya lebih daripada dirinya. Kredit Gambar: Facebook / Smriti Mandhana


Smriti Mandhana terus menjadi salah satu pemain paling konsisten dalam pasukan kriket wanita India dan kejayaannya datang pada bulan Oktober 2013 ketika dia menjadi wanita India pertama yang meraih dua ratus dalam permainan satu hari.

Smriti Mandhana, bermain untuk Maharashtra menentang Gujarat, mencetak 224 tanpa kalah dari 150 bola dalam Kejohanan Bawah 19 Tahun Zon Barat, di Alembic Cricket Ground di Vadodara. Dia juga sering dibandingkan dengan Virat Kohli.



Tetapi Smriti Mandhana berusaha menjauhkan diri dari sebarang perbandingan dengan Virat Kohli atau dengan orang lain. Namun, pemain kriket berusia 24 tahun ini bercita-cita untuk menjadi pemenang pertandingan sebesar Kohli.

'Saya gembira menjadi Smriti Mandhana dari pasukan wanita tetapi jenis pemukul yang dilakukannya (Virat Kohli) dan cara dia memenangi perlawanan untuk India, Ini sangat memberi inspirasi. Saya akan mencuba dan mengambil jalan dia menyelesaikan permainan. Saya suka melakukannya untuk India. Tidak realistis untuk memiliki jenis konsistensi yang dimilikinya, '' kata Smriti Mandhana dalam wawancara eksklusif dengan Indian Express.


Smriti Mandhana mengatakan bahawa bermain untuk India adalah impian keluarganya lebih daripada dirinya. Dia mengatakan bahawa dia mula menyalin gaya pemukul kakaknya Shravan Mandhana. Wanita muda itu berkata, 'Saya biasa menyalinnya (Shravan Mandhana) dan memukulnya. Begitulah semuanya bermula. Saya memilih kriket sebagai karier saya ketika berusia 15 atau 16 ketika saya menjaringkan satu abad untuk Maharashtra. Lebih daripada impian saya, adalah impian keluarga saya bahawa saya bermain untuk India dan mereka selalu menyokong saya. '

Pada Januari 2020, Smriti Mandhana dinobatkan dalam skuad India untuk Piala Dunia T20 Wanita ICC 2020 di Australia. Pada bulan Mei tahun lalu, dia memenangi anugerah International Woman Cricketer of the Year di CEAT International Cricket Awards 2019. Pada bulan November 2019, semasa seri menentang Hindia Barat, dia menjadi pemain kriket terpantas ketiga, dari segi inning, dengan skor 2,000 berjalan di WODIs, melakukannya pada babak ke-51nya.