Foodbank, badan amal sibuk di Algarve kerana wabak merosakkan pelancongan Portugal

Foodbank, badan amal sibuk di Algarve kerana wabak merosakkan pelancongan Portugal

Kredit Gambar Perwakilan: ANI


Carla Lacerda memperoleh gaji yang lumayan menjual barang bebas cukai kepada pelancong yang tiba di lapangan terbang Algarve di selatan Portugal, tetapi dia kehilangan pekerjaannya Ogos lalu kerana wabak COVID-19 dan cepat kehabisan wang untuk memberi makan kepada dua anaknya. Lelaki berusia 40 tahun itu kini menerima tunjangan pengangguran sekitar 500 euro ($ 587) sebulan, tanpa memberi pilihan kepadanya untuk menyertai barisan sumbangan makanan.

'Saya tidak pernah menyangka akan berada dalam situasi seperti ini,' kata Lacerda sambil menunggu susu, sayur-sayuran, dan barang keperluan lain di badan amal Refood di Faro, ibu kota Algarve. 'Sayangnya saya telah sampai ke tahap ini, tetapi saya tidak malu.' Lacerda adalah salah satu dari ribuan orang yang hidupnya terbalik oleh pandemi, yang telah merosakkan pelancongan di seluruh wilayah Algarve yang dibasahi sinar matahari dan meninggalkan pantai dan resort golf yang terkenal sebagian besar sepi.



Bank makanan Algarve, yang mempunyai dua gudang di rantau ini, kini membantu 29,000 orang, hampir dua kali ganda jumlahnya sebelum wabak tersebut. 'Ini pertama kalinya sejak bank makanan bermula di Algarve, jumlahnya mencapai tahap seperti itu,' kata presidennya, Nuno Alves, ketika sukarelawan mengedarkan makanan kepada pemandu dari pelbagai badan amal yang menunggu di dalam kereta mereka di luar.

Kemiskinan merebak ke kelas menengah, kata Alves, dengan orang-orang dari sektor pelancongan penting terjejas teruk. Banyak perniagaan terpaksa ditutup dan beberapa mungkin tidak pernah dibuka semula. Pada bulan Februari, jumlah mereka yang terdaftar sebagai penganggur di Algarve melonjak 74% dari tahun lalu, lebih banyak daripada di wilayah Portugis lain.


'GOING HUNGRY' Di cawangan Refood Faro, yang mengumpulkan makanan yang tidak diingini dari restoran dan pasar raya dan menyebarkannya kepada yang memerlukan, 172 keluarga beratur untuk bekalan setiap minggu, peningkatan sekitar 160% sejak wabak itu bermula.

'Kami membantu arkitek, guru, jururawat, pekerja sosial,' kata penyelaras Paula Matias. 'Ia sangat menyedihkan. Saya seorang ibu dan saya tidak dapat membayangkan bagaimana rasanya tidak mempunyai sepinggan makanan untuk diberikan kepada anak-anak anda. ' Seorang lelaki berusia tiga puluhan yang meminta namanya tidak disebutkan namanya memberitahu Reuters bahawa dia telah kehilangan pekerjaannya sebagai jurulatih kecergasan peribadi kepada bekas-bekas kaya kerana wabak COVID-19, yang juga meragut nyawa abang dan keponakannya.


Dia menjual semua barang yang dimilikinya, dari keretanya ke tangki ikan, untuk membayar bil, tetapi pada bulan Januari dia harus meminta pertolongan dari organisasi masyarakat MAPS, yang sekarang memberinya makanan, dan juga sokongan psikologi setelah dia mencoba mengambil hidup sendiri. 'Saya cuba menjadi kuat tetapi saya tidak mampu,' katanya. 'Sokongan pemerintah tidak pernah sampai dan saya tidak dapat keluar dari situasi itu.'

Naib presiden MAPS, Elsa Cardoso berkata, permintaan pertolongan terus meningkat dan bahawa beberapa orang yang pernah bekerja dalam pekerjaan pelancongan kini kehilangan tempat tinggal. 'Setiap hari ada lebih banyak orang yang tidak lagi dapat menyokong diri mereka sendiri, yang telah diusir,' kata Cardoso, sambil menambah bahawa mungkin memerlukan beberapa saat untuk memperbaiki keadaan.


Portugal telah menjalani penguncian ketat kedua sejak Januari yang kini secara beransur-ansur dikurangkan. Pesara Britain, Denise Dahl berkata, mengedarkan makanan kepada mereka yang terdedah melalui pertubuhannya sendiri 'East Algarve Families in Need' telah membantunya melalui proses berduka setelah dia kehilangan suaminya Terje kepada COVID-19 pada bulan Disember.

'Sekiranya saya tidak memiliki ini, saya tidak tahu apa yang akan berlaku,' kata Dahl, yang tinggal di bandar Tavira, sambil menambah bahawa keadaan di Algarve terus bertambah buruk. 'Dengan kekurangan pelancong yang datang tahun ini, kami menjangkakan lebih banyak keluarga akan kelaparan.'

($ 1 = 0.8522 euro)

(Kisah ini belum diedit oleh kakitangan Everysecondcounts-themovie dan dihasilkan secara automatik dari suapan sindikasi.)