Fitch menyemak semula pertumbuhan KDNK India kepada 12.8% untuk TK22

Fitch menyemak semula pertumbuhan KDNK India kepada 12.8% untuk TK22

Fitch Ratings telah menyemak semula anggaran pertumbuhan KDNK India kepada 12.8 peratus untuk tahun fiskal mulai 1 April dari anggaran sebelumnya sebanyak 11 peratus, mengatakan pemulihannya dari kedalaman kemelesetan yang disebabkan oleh penutupan telah lebih cepat daripada yang dijangkakan.


Dalam Prospek Ekonomi Global (GEO) terbarunya, Fitch mengatakan bahawa semakan dibuat berdasarkan '' kesan bawaan yang lebih kuat, pendirian fiskal yang lebih longgar dan pengekangan virus yang lebih baik. '' '' Peningkatan separuh kedua tahun 2020 India juga membawa KDNK kembali ke atas tahap pra-pandemik dan kami telah menyemak semula ramalan 2021-2022 kami kepada 12.8 peratus daripada 11.0 peratus, '' katanya. '' Namun demikian, kami menjangkakan tahap PDB India akan tetap jauh di bawah lintasan ramalan pra-pandemik kami. '' PDB melampaui tahap pra-pandemi pada suku Disember, tumbuh 0,4 persen tahun ke tahun, setelah menguncup 7.3 persen pada suku sebelumnya.

'Pemulihan India dari kedalaman kemelesetan yang disebabkan oleh lockdown pada 2Q20 (tahun kalendar) lebih cepat daripada yang kita jangkakan,' katanya. 'Laju pengembangan yang pesat pada akhir tahun 2020 didorong oleh kes virus yang jatuh dan penurunan sekatan secara beransur-ansur di seluruh Negeri dan wilayah Kesatuan.' Penunjuk frekuensi tinggi menunjukkan permulaan yang kuat hingga 2021. PMI pembuatan tetap meningkat pada Februari, sementara peningkatan dalam pergerakan dan peningkatan PMI perkhidmatan menunjukkan peningkatan dalam sektor perkhidmatan.



Namun, peningkatan baru-baru ini dalam kes virus baru di beberapa negeri telah mendorong kita untuk menjangkakan pertumbuhan yang lebih ringan pada 2Q21.

'' Lebih-lebih lagi, kekurangan cip automatik global untuk sementara mengurangkan keuntungan pengeluaran industri India pada 1H21 (separuh pertama 2021), '' katanya.


Anggaran Kesatuan untuk tahun fiskal yang berakhir pada Mac 2022 (TK22) melancarkan pendirian fiskal yang lebih akomodatif daripada yang dijangkakan.

Perbelanjaan akan meningkat dengan ketara, terutama perbelanjaan infrastruktur, penjagaan kesihatan, dan ketenteraan. Dasar fiskal yang lebih longgar harus menyokong pemulihan kitaran jangka pendek, yang bersama dengan momentum pertumbuhan yang mendasari mendorong semakan ramalan pertumbuhan PDB TK22, kata Fitch.


'Peningkatan inokulasi kepada orang yang paling berisiko harus membiarkan sekatan dapat dikurangkan dengan ketara menjelang akhir 2021 dan pada tahun 2022,' katanya. '' Ini harus terus menyokong aktiviti dan penggunaan sektor perkhidmatan. '' Agensi penarafan bagaimanapun mengatakan bahawa sektor kewangan yang terjejas cenderung untuk menjaga penyediaan kredit ketat, sehingga membatasi perbelanjaan pelaburan.

'' Kami menjangkakan pertumbuhan KDNK akan mereda hingga 5.8 persen pada TK23, semakan penurunan -0.5 mata peratusan sejak Disember, '' katanya. '' Tahap ramalan KDNK tetap jauh di bawah lintasan pra-pandemi kami. '' Ia tidak lagi mengharapkan Bank Rizab India (RBI) untuk memotong kadar polisinya, kerana prospek pertumbuhan jangka pendek yang lebih cerah dan penurunan yang lebih terhad dalam inflasi.


RBI akan tetap melonggarkan dasarnya sepanjang jangkaan ramalan untuk menyokong pemulihan. Bank pusat kemungkinan akan terus menggunakan panduan ke depan mengenai kadar dasar dan menjalankan operasi pasar terbuka untuk menutup biaya pinjaman, tambahnya.

(Kisah ini belum diedit oleh kakitangan Everysecondcounts-themovie dan dihasilkan secara automatik dari suapan sindikasi.)