Farid al-Atrash: Coretan Google mengenai komposer, penyanyi Mesir kelahiran Syria

Farid al-Atrash: Coretan Google mengenai komposer, penyanyi Mesir kelahiran Syria

Farid al-Atrash mempunyai kerjaya muzik yang panjang dan berwarna sepanjang empat dekad. Kredit Gambar: Coretan Google


Selamat Hari Lahir Farid al-Atrash !!!

Coretan Google hari ini mendedikasikan coretan indah untuk Farid al-Atrash pada 110ikahari jadi. Dia adalah komposer, penyanyi, pemain dan pelakon virtuoso Syria.



Farid al-Atrash dilahirkan di Al-Qurayya pada 19 Oktober 1910 di selatan Syria dari keluarga putera Druze al-Atrash yang memerangi tentera penjajah Perancis. Dia secara meluas dianggap sebagai salah satu pemain hebat dunia Arab pada zamannya. Semasa kecil, Farid al-Atrash berhijrah bersama ibu dan adik-beradiknya ke Mesir, melarikan diri dari penjajahan Perancis. Kemudian, mereka dinaturalisasi oleh pemerintah Mesir sebagai warganegara.

Farid al-Atrash mempunyai kerjaya muzik yang panjang dan berwarna sepanjang empat dekad. Dia menyusun lagu yang beragam muzik, dan merupakan komposer, penyanyi dan instrumentalis yang sangat dihormati. Dia berpendapat bahawa walaupun beberapa muziknya memiliki pengaruh muzik barat, dia selalu berpegang teguh pada prinsip muzik Arab. Walaupun sebilangan besar komposisinya adalah lagu cinta romantis, dia juga menyusun beberapa lagu patriotik dan agama.


Salah satu sifat Farid al-Atrash yang paling luar biasa dan dapat dibezakan adalah suaranya. Tinggi dan lembut pada awal kariernya, ia berkembang menjadi suara yang lebih luas dan lebih dalam. Seseorang yang tidak biasa dengan karyanya akan sukar mempercayai penyanyi dalam lagu 'Ya Reitni Tir' (1930-an) dan 'Adnaytani Bil Hajr' (1960-an) adalah penyanyi yang sama. Gaya nyanyiannya sangat meminati.

Farid Al-Atrash membintangi 31 filem muzikal Mesir dari tahun 1941 hingga 1974. Filem terakhirnya, Nagham Fi Hayati (Lagu dalam hidup saya) dilancarkan setelah kematiannya. Semua filemnya kecuali dua filem terakhir berwarna hitam putih. Mereka berkisar dari komedi hingga drama, atau kombinasi. Dia menyusun semua lagu dalam filemnya termasuk lagu-lagu yang dinyanyikan oleh penyanyi lain, dan instrumen (biasanya rutin menari perut). Filemnya yang terdahulu merangkumi sekitar sepuluh lagu, tetapi secara keseluruhan filemnya rata-rata sekitar lima lagu. Beberapa filem al-Atrash yang terkenal merangkumi Intisar al-Shabab (The Triumph of Youth, 1941), Yom Bila Ghad, Ahd el-Hawa, dan Lahn al-Kholoud (Eternal Tune, 1952).


Farid Al-Atrash mengalami masalah jantung sepanjang 30 tahun terakhirnya. Pada 26 Disember 1974, al-Atrash meninggal dunia di Beirut, Lebanon di hospital Al Hayek, tidak lama setelah tiba dari London. Al-Atrash dikebumikan di Kaherah, Mesir bersama kakak dan saudaranya.

Baca juga: Laudelina de Campos Melo berusia 116 tahun, coretan Google terhadap aktivis Afro-Brazil