Amnesty International mencabut status 'tahanan hati nurani' pengkritik Kremlin Navalny

Amnesty International membatalkan pengkritik Kremlin Navalny

Amnesty International tidak lagi menganggap pengkritik Kremlin yang dipenjara, Alexei Navalny sebagai 'tahanan hati nurani' kerana komen-komen lalu yang dibuatnya sebagai kelayakan kebencian, kata kumpulan itu. Amnesty, bagaimanapun, masih percaya bahawa Navalny harus dibebaskan dari penjara, bahawa dia tidak melakukan kejahatan dan bahawa dia dianiaya kerana berkampanye dan mengkritik secara terang-terangan terhadap Presiden Vladimir Putin dan pemerintahnya, katanya.


Ahli politik pembangkang Rusia berusia 44 tahun itu diterbangkan ke Jerman pada Ogos lalu untuk pulih dari keracunan yang hampir membawa maut di Siberia dengan apa yang dikatakan oleh banyak negara Barat sebagai agen saraf. Dia ditangkap ketika kembali ke Rusia bulan lalu dan dijatuhi hukuman penjara kerana pelanggaran parol yang disebutnya dibatalkan. Dia akan menghabiskan lebih dari dua setengah tahun di belakang penjara. Barat telah menuntut pembebasannya; Rusia mengatakan bahawa campur tangan.

'Amnesty International mengambil keputusan dalaman untuk berhenti merujuk ... Navalny sebagai tahanan hati nurani sehubungan dengan komen yang dibuatnya pada masa lalu,' kata kumpulan itu dalam satu kenyataan yang dikirimkan kepada Reuters pada hari Rabu. 'Sebilangan komen ini, yang tidak dikecam oleh Navalny secara terbuka, mencapai ambang advokasi kebencian, dan ini bertentangan dengan definisi Amnesty sebagai tahanan hati nurani,' tambahnya.



Amnesty, yang telah menamakan Navalny sebagai 'tahanan hati nurani' pada 17 Januari setelah penangkapannya, tidak menyatakan komen mana yang dimaksudkan dan mengatakan bahawa dia tidak mengetahui pernyataan serupa yang dibuat olehnya dalam beberapa tahun terakhir. Navalny, yang telah melakukan kempen berikutan rasuah rasmi, telah dikritik kerana pernyataan nasionalis yang lalu terhadap imigrasi haram dan kerana menghadiri perarakan nasionalis tahunan beberapa tahun yang lalu.

Dalam sebuah video tahun 2007, dia meminta pengusiran pendatang untuk mencegah timbulnya keganasan sayap kanan. 'Kami berhak menjadi (etnik) Rusia di Rusia. Dan kami akan mempertahankan hak itu, 'katanya dalam video. Navalny tidak dapat dihubungi untuk memberi komen ketika dia berada di penjara. Sekutunya membantah tindakan Amnesty di Twitter.


Alexander Golovach, seorang peguam untuk kumpulan antikorupsi FBK Navalny, mengatakan dia melepaskan status 'tahanan hati nurani' sebelumnya yang diberikan oleh Amnesty pada tahun 2018 untuk memprotes. Ivan Zhdanov, sekutu Navalny, berkata: 'prosedur untuk menetapkan dan mencabut status Amnesty International telah terbukti sangat memalukan.'

(Kisah ini belum diedit oleh kakitangan Everysecondcounts-themovie dan dihasilkan secara automatik dari umpan sindiket.)