Kemenangan WC 1992 mengubah pemandangan kriket Pakistan: Younis Khan

Kemenangan WC 1992 mengubah landskap Pakistan

Pasukan pemenang Piala Dunia 1992 Pakistan (Foto / Media PCB). Kredit Gambar: ANI


Anggota pasukan kriket kebangsaan Pakistan yang hadir dan yang lalu pada hari Khamis bergabung untuk meraikan salah satu momen paling ikonik dan tidak dapat dilupakan dalam sejarah kriket negara - kemenangan 22 kali ke atas England dalam final Piala Dunia Kriket Lelaki ICC pada 25 Mac , 1992, di hadapan lebih dari 89,000 penonton di Melbourne Cricket Ground. Sementara Misbah-ul-Haq, Mohammad Hafeez, Nida Dar, Sarfaraz Ahmed dan Younis Khan merenungkan kesan kemenangan Melbourne pada karier mereka, anggota pasukan 1992 Aamer Sohail, Aqib Javed dan Mushtaq Ahmed berkongsi pengalaman mereka dan pemikiran juara dengan anggota pasukan kebangsaan semasa.

Kemenangan Piala Dunia menjadi pemangkin kemenangan di masa depan, termasuk gelaran Piala Dunia Kriket ICC U19 berturut-turut pada tahun 2004 dan 2006, piala Piala Dunia ICC T20 2009, pencabutan kejuaraan Kejuaraan UCC ICC pada tahun 2016 dan Trofi Kejuaraan ICC 2017 kemenangan di The Oval. Ketika Pakistan menjuarai ICC Champions Trophy 2017, ia menjadi satu-satunya negara kedua setelah India memenangi keempat-empat ICC Majors - Piala Dunia, Piala Dunia T20, Trofi Juara-Juara dan ICC Test Championship.



Younis Khan, yang berusia 14 tahun pada tahun 1992 dan kemudian menjadi kapten Pakistan kedua yang memenangi acara utama ICC pada tahun 2009 sebelum menyelesaikan sebagai pemukul Uji yang paling berjaya, mengatakan dalam siaran PCB: 'Final Piala Dunia 1992 adalah satu-satunya pertandingan yang mana saya menonton setiap bola. Itu adalah bulan Ramadhan dan saya tidak berganjak dari tempat saya duduk, bahkan untuk Iftar [berbuka puasa]. Saya ingat setiap bola dalam perlawanan itu dan itu memberi inspirasi kepada saya untuk memenangi trofi untuk negara saya dan bernasib baik Pakistan memenangi Piala Dunia T20 Lelaki ICC di bawah kapten saya pada tahun 2009. Kemenangan Piala Dunia 1992 mengubah lanskap kriket Pakistan dan selepas itu kami menguasai 90-an, 'tambahnya. Misbah-ul-Haq, yang berusia 17 tahun dan 24 tahun kemudian menjulang ICC Test Championship, berkata: 'Ia merupakan tonggak penting dalam sejarah kriket kami dan saya ingat perlawanan itu. Saya berada di FSc. Kami harus bangun pagi untuk menonton perlawanan dan saya mempunyai kenangan istimewa mengenai peristiwa itu.

'Kemenangan itu memberi inspirasi kepada saya untuk bermain kriket. Saya biasa bermain dengan bola pita sebelum kemenangan 1992, tetapi selepas itu saya mula bermain dengan bola kriket. Cara Javed Miandad dan Imran Khan memimpin pasukan dan cara anak muda seperti Inzamam-ul-Haq, Wasim Akram dan Aqib Javed naik ke majlis itu, saya masih ingat semuanya sebagaimana adanya. Momen-momen itu menjadi cahaya bersinar bagi saya sepanjang karier kriket saya dan saya menerapkannya dalam kapten saya, '' tambahnya. Sarfaraz Ahmed, yang ketika itu berusia lima tahun tetapi menjadi kapten Pakistan ke gelaran ICC U19 Cricket World Cup 2006 dan ICC Champions Trophy 2017, berkata: 'Saya berusia lima tahun ketika Pakistan memenangi Piala Dunia dan ini adalah salah satu detik yang kekal dengan anda sejak kecil. Saya mula bermain kriket selepas kemenangan itu. Saya rasa ia menghidupkan kriket di negara ini dan memberi kita bintang-bintang di Inzamam-ul-Haq, Mushtaq Ahmed dan Moin Khan yang terus menjadi legenda. Kemenangan itu tetap menjadi motivasi besar bagi kami kerana selepas itu kami menjuarai Piala Asia dan Piala Juara-Juara ICC pada tahun 2017. Kejayaan seperti itu memberi inspirasi kepada generasi akan datang untuk mendorong diri mereka sendiri, '' tambahnya. (ANI)


(Kisah ini belum diedit oleh kakitangan Everysecondcounts-themovie dan dihasilkan secara automatik dari suapan sindikasi.)